Perang Lawan Hamas, Dua Ribu Tentara Israel Alami Gangguan Kejiwaan

MediaSuaraMabes, Jakarta – Dua ribu orang tentara Israel telah menerima bantuan psikologis sejak pecahnya perang dengan Hamas pada 7 Oktober 2023 lalu.

Sekitar 200 tentara menerima bantuan tersebut selama tiga minggu pertama serangan darat di Jalur Gaza yang diluncurkan pada 27 Oktober 2023.

Antara 75-80 persen dari 2.000 tentara ini, yang diklasifikasikan terluka dalam pertempuran, telah kembali ke unit mereka di lapangan, klaim Otoritas Penyiaran Israel dalam sebuah pernyataan.

Sebagai bagian dari perawatan psikologis yang ditentukan oleh otoritas medis tentara, para tentara ini disarankan untuk kembali ke aktivitas sesegera mungkin.

Sejak 7 Oktober 2023 lalu, tentara Israel telah mendirikan dua pusat kesehatan mental di bagian selatan negara tersebut. Selain itu, hotline telah diluncurkan, menyediakan akses ke psikolog dan psikiater untuk mendapatkan dukungan, kata lembaga penyiaran tersebut.

Sebelumnya pada Senin (04/12), tentara Israel melaporkan jumlah korban tewas sejak 7 Oktober telah meningkat menjadi 401 tentara dan perwira.

Sedangkan jumlah warga Palestina yang gugur akibat serangan Israel di Jalur Gaza telah melonjak menjadi 15.523 orang, menurut pengumuman Kementerian Kesehatan di Gaza.

Jumlah korban luka pada periode yang sama meningkat menjadi 41.316 orang. Adapun korban tewas resmi di Israel mencapai 1.200 orang.[]

sumber: Anadolu Agency/wj

Baca Juga :  KBRI Bern Dorong Diaspora Indonesia Manfaatkan Indonesia EFTA-CEPA

Comment